Beranda Beranda Gede Munanto: Jika Keberatan Sama Berita Silakan Gunakan Hak Jawab

Gede Munanto: Jika Keberatan Sama Berita Silakan Gunakan Hak Jawab

98
1
BERBAGI
Bukti Akun @gunromli Menghina Jurnalis Kelompok Kompas dengan Sebutan Wartawan Bodrex./dk
PRIBUMI – Editor dan juga jurnalis Wartakota-Tribunnews Gede Munanto menjawab semua tuduhan pemilik akun twitter @
Pemilik Akun @gunromli mengatakan di linimasa twitter dengan Emang Kompas & Gramedia Terima Dikait2kan dengan Wartawan Bodrex @gedemunanto. Pernyaytaan ini menyusul kultwitt @ soal Wartawan Bodrex 
Saat di knfirmasi lewat selulernya Gede Munanto mengatakan  Jika Keberatan Sama Berita Silakan Gunakan Hak Jawab.Pelaksanaan kemerdekaan pers dapat diwujudkan oleh pers yang merdeka, profesional, patuh pada asas, fungsi, hak, kewajiban, dan peranannya sesuai Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers, serta Kode Etik Jurnalistik.

“Sesuai Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers, pers yang tidak melayani Hak Jawab selain melanggar Kode Etik Jurnalistik,”ujar Gede kepada redaksi, Rabu, 14 September 2016.

Sesuai Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers pers wajib memberi akses yang proporsional kepada masyarakat untuk ikut berpartisipasi memelihara kemerdekaan pers dan menghormati Hak Jawab yang dimiliki masyarakat. Untuk itu, Pedoman Hak Jawab ini disusun:

  1. Hak Jawab adalah hak seseorang, sekelompok orang, organisasi atau badan hukum untuk menanggapi dan menyanggah pemberitaan atau karya jurnalistik yang melanggar Kode Etik Jurnalistik, terutama kekeliruan dan ketidakakuratan fakta, yang merugikan nama baiknya kepada pers yang memublikasikan.
  2. Hak Jawab berasaskan keadilan, kepentingan umum, proporsionalitas, dan profesionalitas.
  3. Pers wajib melayani setiap Hak Jawab.
  4. Fungsi Hak Jawab adalah:
    a. Memenuhi hak masyarakat untuk mendapatkan informasi yang akurat;
    b. Menghargai martabat dan kehormatan orang yang merasa dirugikan akibat pemberitaan pers;
    c. Mencegah atau mengurangi  munculnya kerugian yang lebih besar bagi masyarakat dan pers;
    d. Bentuk pengawasan masyarakat terhadap pers.
  5. Tujuan Hak Jawab untuk:
    a. Memenuhi pemberitaaan atau karya jurnalistik yang adil dan berimbang;
    b. Melaksanakan tanggung jawab pers kepada masyarakat;
    c. Menyelesaikan sengketa pemberitaan pers; d. Mewujudkan iktikad baik pers.
  6. Hak Jawab berisi sanggahan dan tanggapan dari pihak yang dirugikan.
  7. Hak Jawab diajukan langsung kepada pers yang bersangkutan, dengan tembusan ke Dewan Pers.
  8. Dalam hal kelompok orang, organisasi atau badan hukum, Hak Jawab diajukan oleh pihak yang berwenang dan atau sesuai statuta organisasi, atau badan hukum  bersangkutan.
  9. Pengajuan Hak Jawab dilakukan secara tertulis (termasuk digital) dan ditujukan kepada penanggung jawab pers bersangkutan atau menyampaikan langsung kepada redaksi dengan menunjukkan identitas diri.
  10. Pihak yang mengajukan Hak Jawab wajib memberitahukan informasi yang dianggap merugikan dirinya baik bagian per bagian atau secara keseluruhan dengan data pendukung.
  11. Pelayanan Hak Jawab tidak dikenakan biaya.
  12. Pers dapat menolak isi Hak Jawab jika:
    a. Panjang/durasi/jumlah karakter materi Hak Jawab melebihi pemberitaan atau karya jurnalistik yang dipersoalkan;
    b. Memuat fakta yang tidak terkait dengan pemberitaan atau karya jurnalistik yang dipersoalkan;
    c. Pemuatannya dapat menimbulkan pelanggaran hukum;
    d. Bertentangan dengan kepentingan pihak ketiga yang harus dilindungi secara hukum.
  13. Hak Jawab dilakukan secara proporsional:
    a. Hak Jawab atas pemberitaan atau karya jurnalistik yang keliru dan tidak akurat dilakukan baik pada bagian per bagian atau secara keseluruhan dari informasi yang dipermasalahkan;
    b. Hak Jawab dilayani pada tempat atau program yang sama dengan pemberitaan atau karya jurnalistik yang dipermasalahkan, kecuali disepakati lain oleh para pihak;
    c. Hak Jawab dengan persetujuan para pihak dapat dilayani dalam format ralat, wawancara, profil, features, liputan, talkshow, pesan berjalan, komentar media siber, atau format lain tetapi bukan dalam format iklan;
    d. Pelaksanaan Hak Jawab harus dilakukan dalam waktu yang secepatnya, atau pada kesempatan pertama sesuai dengan sifat pers yang bersangkutan;
    1) Untuk pers cetak wajib memuat Hak Jawab pada edisi berikutnya atau selambat-lambatnya pada dua edisi sejak Hak Jawab dimaksud diterima redaksi.
    2) Untuk pers televisi dan radio wajib memuat Hak Jawab pada program berikutnya.
    e. Pemuatan Hak Jawab dilakukan satu kali untuk setiap pemberitaaan;
    f. Dalam hal terdapat kekeliruan dan ketidakakuratan fakta yang bersifat menghakimi, fitnah dan atau bohong, pers wajib meminta maaf.
  14. Pers berhak menyunting Hak Jawab sesuai dengan prinsip-prinsip pemberitaan atau karya jurnalistik, namun tidak boleh mengubah substansi atau makna Hak Jawab yang diajukan.
  15. Tanggung jawab terhadap isi Hak Jawab ada pada penanggung jawab pers yang memublikasikannya.
  16. Hak Jawab tidak berlaku lagi jika setelah 2 (dua) bulan sejak berita atau karya jurnalistik dipublikasikan pihak yang dirugikan tidak mengajukan Hak Jawab, kecuali atas kesepakatan para pihak.
  17. Sengketa mengenai pelaksanaan Hak Jawab diselesaikan oleh Dewan Pers. “itu jwlas UUnya jangan asal tuduh,” ujar Gede.
Sebelumny Pemilik Akun @gunromli akhir menjawab di linimasa twitter dengan ‏mengatakan Emang Kompas & Gramedia Terima Dikait2kan dengan Wartawan Bodrex @gedemunanto. Pernyaytaan ini menyusul kultwitt @ soal Wartawan Bodrex Mohamad Guntur Romli Retweeted IndoMonitoring Emang Kompas & Gramedia terima dikait2kan dgn wartawan Bodrex? Nampaknya  kisah ini akan panjang. Seperti diketahui awalnya adalah pemantik kasus Soal uang piknik yang ramai pada 10 September 2016 di linimasa Twitter kini berbuntut panjang. Bahkan akun @GunRomli Ngamuk-Ngamuk di Medsos. Mohamad Guntur Romli Retweeted pemilik akun @@tvsxi Berita tanpa sumber kok diuji, dibuang ke tong sampah hrusnya, bukan malah dimuat sulaiman @tvsxi  silakan diuji tulisan nya gede itu seperti apa.. sesuai gak dengan kode etik? Mohamad Guntur Romli Retweeted muchlis a rofik Tidak ada, berita dicabut, diubah, terus dirilis ulang, yg hebat beritanya gak ada sumbernya, uda di atas wahyu 
Sekelas Tempo aja teledor soal “30M unt Teman Ahok” skrng ada wartawan Bodrex bikin fitnah 5jt tanpa narsum.

Comments

comments

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here