Tak Benar Islam Sudah Mencabik Cabik Kebhinekaan

0
267
Beberapa bulan ini gw heran, sering bertanya-tanya apakah orang islam itu sejahat yang sosial media bilang? Bahwa orang islam udah mencabik cabik kebhinekaan ? Tidak menghargai agama lain ? Menginjak2 hak kaum minoritas?

Apa iya bener? Jangan jangan iya bener ummat muslim di indonesia itu egois, kebanyakan ngatur ini itu, ga mikirin minoritas. Gw sempet kayak korsletting gitu tiba-tiba malu jadi muslim. Tapi gw mikir lagi. Semacam flashback. Faktanya, temen akrab gw pas SMA Tionghoa, namanya Fini Lay. Ga cuma akrab antar temen, kita akrab antar keluarga!

Keluarga gw, punya semacem saudara angkat. Keluarga keturunan Tionghoa, kristen, mereka tinggal di sunter. Setahun dua kali kami saling mengunjungi. Saat mereka tertimpa musibah, kaki gw gemeter, sedih, gw ortu dan adek2 gw nangis..kita saling mendoakan. Saling sayang. Udah kayak sodara kandung. Saling sayang dan kangen (iya kan om dan tante susi? 😀 )

Apalagi bokap pernah 3 tahun tugas di Pangkalpinang, Bangka-Belitung. Disana, lumrah bgt kalo keturunan Tionghoa dan melayu disana bisa kayak sodara. Keturunan tiognhoa bisa diangkat anak oleh melayu disana. Begitu juga sebaliknya, ga ada intervensi agama. Di Pangkalpinang ada khusus pasar babi yg bisa dengan tenang bertransaksi di lingkungan yang memang kawasan Pecinan.

Lalu jika tiba-tiba saya masuk ke restauran babi, mereka akan memberitahu dengan kasih sayang “dek, kamek ne bejual bab satu ” yang kira kira artinya “dek, kita jualan babi lho”. Kami yg muslim pun akan sangat berterimakasih atas kejujuran itu. Kami selalu salut dengan kaum tionghoa yg menjunjung toleransi, padahal bisa saja pedagang itu bohong, toh logo halal bisa tinggal googling dan print demi selembar rupiah ? Saya bisa pastikan, kaum tionghoa di sana sangat santun, jujur dan tetap terbalut saling menghargai. Duh kalo mau imlek, beuh! . Barongsai bisa menuhin jalan2 di pangkalpinang, sekolah negeri bisa pulang cepet! Kita maen ke rumah temen yg Tionghoa, trus mereka tau kita cuma bisa makan buah, takut makanan lain tercampur babi. Ga ada yg tersinggung.

Kalo mau Lebaran, kaum Tionghoa di Pulau Bangka juga menyambut riang! Mereka bisa bagi bagi angpao saat lebaran, sampe sebutan thr lebaran tuh bukan thr, kita nyebutnya angpao juga . Pernah juga temen gw ngundang makan, nyokapnya bilang “ni tante masak mie, pancinya bersih kok” yaudah makanlah gw dengan lahap. Asik bgt kan ? Kalo soal kelenteng dan masjid yg beresebelahan dengan akur mah, udah ada sejak ratusan tahun lalu. Tionghoa dan Melayu akur mah udah biasa. Ga heran.

Disana, keluarga gw juga punya keluarga deket, tionghoa, keluarganya cece stephanie dan cece stephinie.

Temen maen juga kristen, kita asik asik aja. Saling sadar diri. “Luq, sorry Luq, ini babi lo jangan makan”. Atau “Luq, lo puasa yah ? Duh gw ngga enak makan depan lo”. Trus gw jawab lagi “Gapapa bro, makan aja gw ngga ngiler kok”. Trus temen gw njawab lagi “ngga lah luq, gw ga enak makan depan lo, ngga tega”. Gw jawab lagi “selow, makan aja kali santai, gw ngga ngiler” begitu terus berulang omongan itu. Kita saling ga tega. Gw ga tega dia laper, Dia ngga tega gw ngiler. Romance Romeo-Juliet kalah! Gw inget bngt itu kejadian 3 taon lalu ama temen gw Jojo, kristen. Akhirnya dia makan ngadep belakang sambil gw terus ngomong “santai Jooo…gw ngga ngiler” ahirnya kita ketawa bareng karena ngga kelar kelar.  😂. Haha

Benarkah Ummat Islam Jahat dan Telah Mencabik-Cabik Kebhinekaan Seperti yang Sosial Media Bilang?

Begitu kira-kira gambaran indahnya toleransi di indonesia. Pasti ga cuman gw yang ngalamin.Mungkin kaum rasis di luar sana bakal iri banget ama kondisi ini.

Well, 3 tahun ini semua serba panas (meski hanya di sosmed, di dunia nyata santai). Beberapa orang di timeline socmed saya , 3 tahun belakangan ini jadi lebih pedas bicara, tajam menuding,sindir sana, sini. bicara tanpa kontrol.. Ada apa? Trus gw langsung mikir, otak agak pinter gw tiba2 ON. Gw search, berapa persen sih islam di negara ini ?

Gw shock, beneran. Menurut hasil sensus tahun 2010, 87,18% dari 237.641.326 penduduk Indonesia adalah pemeluk Islam, 6,96% Protestan, 2,9% Katolik, 1,69% Hindu, 0,72% Buddha, 0,05% Kong Hu Cu, 0,13% agama lainnya, dan 0,38% tidak terjawab atau tidak ditanyakan.

Dari angka itu, bisa kita lihat fakta bahwa islam dengan persentase sebesar itu, bisa sangat menghargai agama2 yg populasinya dibawah 1%.

Kita tau kan tiap tahun, kita merayakan hari2 besar agam lain? Ada imlek, natal, isa almasih, nyepi, galungan , apalagi sih kayaknya banyak deh.

Ditengah fakta itu, saya mempertanyakan mengapa beberapa orang itu bisa psang status , ngestate islam indonesia ngga toleran?

Kalimat yg bilang islam indoensia itu ngga toleran mugkin disebabkan karena mereka kurang punya penyebaran teman di luar negeri, atau males nyoba perspektif berpikir yang baru.

Kalo aja mereka tau, temen atau sodara gw yg tinggal di Amerika, ngga pernah dapet libur idul fitri , temen di Eropa, ga ada yang dapet libur idul adha . Bukan, bukan gara gara

Apakah muncul gelombang protes karena ga punya tempat ibadah ? Tidak. Mereka sadar bahwa mereka minoritas. Satu negara bisa cuma satu mesjidnya. Satu wilayah satu masjid aja udah seneng banget. Bisa ga dilarang berjilbab di kantor aja udah bersyukur bgt. Jumlah masjid di sana ga mumpuni, jamaah bisa luber ampe jalan raya sampai numpang tanah kosong saat shalat jumat atau ied. Mereka ngga nuntut untuk minta hak bikin masjid baru. Bisa punya masjid aja gara2 ada yang kaya raya bisa hibah. Mereka juga samaa sekali ngga nuntut apa apa. Mereka menghargai mayoritas.

Di luar sana, keluar bentar saat ujian atau meeting untuk sholat rasanya deg-degan cyiin, karena mana ada tu ISHOMA, istirahat, sholat, makan. Apa muslim atau mahasiswa2 kita di Inggris nulis di status mereka bahwa “orang sini tega banget ngga ada ISHOMA brooo”?

Ngga, mereka ngga komplain . Setiap gw traveling ke luar negeri, nyari makanan berlabel halal, rasanya tuh mus.ta.hil! You know mustahil? Yaudah, gw ga kesel ama negara itu yg ngga mengakomodir logo halal. Gw tau diri karena muslim di eropa hanya 6%. Gw sadar gw minoritas. Jadi nerima aja. Ga bete, ga kesel.

Gw jadi berandai andai. “seandainya ummat islam di Myanmar bisa hidup se nyaman ummat Buddha di indonesia. Seandainya ummat islam di Amerika dihargai selevel kristen dihargai di indonesia”

Next case ya (sorry lompat2). Coba kalo temen lo vegetarian. “Sorry, gw ga makan segala jenis daging, gw vegan”. Pasti respon orang2 “wiiih keren vegan”. Nah kalo kita nolak miras atau babi, sini tunjukin siapa yang akan bilang “wih keren taat bgt sama agama”. Susah, yang ada malah kita disewotin, ga akan ada yg bilang lo keren, yang ada lo dituding ga toleran, ngga menghargai yg lain atau garis keras. Aneh kan? Iya emang aneh dunia ini.tapi begitu faktanya.

Lompat lagi ya topiknya. Misal bulan Ramadhan ni, restoran pada pakai tirai, abis deh tu rame. Keluarlah segelintir statement muslim ngga toleran sama yang ngga puasa. Memang tidak banyak, tapi cukup mengganggu.

Di negara kita, udah sering gw denger. Tuh, perampok, koruptor, pengemis, pemerkosa tuh islam semua. Dalem hati gw pengeen banget bisikin tu mba “mbaaa cantiik…belajar matematika kan? Rasio? Kalo penduduknya aja 90% islam ya wajar kalo pelaku2 malu2in itu islam. Di Bali, pejabat yg korupsi pasti rata rata ya orang bali. Di amerika, yang korupsi kristen semua ya wajarlah, disana kristen semua. Di Papua, pelaku KDRT ya wajar kalo kristen, penduduknya 99% kristen. Di Beijing yg nyopet dan ngemis ya pasti orang cina, kalo yg nyopet rata rata orang italy kan aneh  😂. Di medan, kriminalnya orang medan mendominasi wajar 🙂 Di arab, yang kriminal islam semua ya iyalah. Seharusnya, gini mba ngitungnya: kita cuma butuh pake matematika sederhana.

Kalo ada lagi yg ngomong gitu, gw udah tekad akan ngomongin soal rasio. Iya, ngomong dalem hati tapi :p

Disini,(pengalaman pribadi) gw dua kali gagal tandatangan kerja gara gara gw menolak disuruh copot jilbab. Aneh lah, orang gw apply inhouse Art director, ngapain copot jilbab. Emang gw apply model shampoo ? 😅

Kalo aja mau denger cerita temen muslim yg tinggal di papua, dimana kristen dominan dan muslim sedikit bgt gatau brapa ya hehe. Di papua, muslim disana juga susah kok bikin masjid. Kalo diizinin warga sekitar alhamdulillah, ngga diizinin ya jangan marah, jangan pundung. Namanya juga minoritas, dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung.

Toh sekedar bangunan, kalo ga bisa ke masjid ya bisa dirumah.

Muslim papua juga ngga nuntut kok mereka sholat jumat nya susah. Tau kan? Kalo di Papua, setiap hari minggu, ga boleh ada jual beli karena minggu adalah hari ibadahnya ummat kristen. Keren loh, di Papua petugas setempat akan sweeping mereka yg bandel berjualan di hari minggu. Mungkin semacam FPI nya kristen. Orang islam dan kristen yg jualan dihari minggu akan kena sweeping. Apa orang islam di papua sewot dgn aturan itu? Ngamuk di fb ? pundung gara gara gabisa jualan? Ngga kan? Ya karena mereka menghormati yg mayoritas.
ok next,

Sebenarnya simple, seharusnya yang mayoritas mengayomi yang minoritas.yang minoritas menghormati yang mayoritas.
Jauh dari subjektifitas, tahu batas.

Para pahlawan bangsa ini, (yang muslim boleh bangga karena tokoh2 penggagasnya adalah muslim) dari jaman dulu udah nyiptain antivirus bernama pancasila. Bangsa ini harus bangga karena ngga semua negara punya Pancasila, dan UUD. harusnya kita bangga jadi pelopor perdamaian. jangan dikit2 ribut, nuntut, senggol dikit ngamuk ( untunngnya, dari 800 komentar, hanya 3 komentar yang menganggap tulisan ini bersifat panas, mengharukan pas gw baca beberapa komentar sejuk dari teman teman non-muslim, pengen peluk satu-satu)–diedit 9 desember)

28tahun gw idup di dunia ini gw rasa permasalahan di dunia ini makin serem2. Genosida, korupsi, kesenjangan, kemunafikan, keserakahan, kerusakan lingkungan, diskriminasi, lgbt, incest, (ada lagi yg lebih parah dr incest sampe gw ga sanggup nyebutnya).

Sungguh picik yang bilang kehancuran itu semua gara gara agama. Padahal kehancuran itu berawal dari ego kita sebagai individu.

Coba kumpulin semua psikolog, pakar politik, ekonom, sosiolog,kriminolog, paling jago untuk pecahkan solusi di negeri ini. Menurut kalian bisa selesai tanpa keterlibatan perbaikan karakter penduduknya? Gw rasa mustahil.

Banyak faktor, banyak sebab, banyak pelajaran,banyak hikmah, banyak teguran..maka perlu banyak tafakkur. Berpikir..

Akhirnya, gw tiba ke muara fakta. Makin lama,makin terbukti bahwa yg paling kita butuhkan adalah agama..

Dalami keyakinan agama masing2. Karena saya muslim, akan lebih tepat jika saya mengkritisi ummat islam saja. Jangan cuma semangat cari guru fitness, coba cari guru ngaji, belajar seperti apa indahnya kitab suci. Menistakan, mencibir aktivitas agama lain jangan pernah kita lakukan bahkan dalam hati pun jangan. Jika pun ada yg menistakan agama kita, sikapi dengan elegan.

“Berdebat dg org bodoh hanya akan menimbulkan kehancuran,,
Berdebat dg orang pintar hanya akan menimbulkan kedengkian dan permusuhan..”

(Tuh, jangan gara gara baca tulisan itu, trus kamu share tulisan ini dengan sindiran macem2. “Dear kalian yng hobi nyindir2, nih baca tulisan ini” haha jangan. Berarti sama aja kamu ama mereka 😂).

Kita tenggelam ga sadar, bahwa semua ini terjadi karena bangsa ini udah terlalu jauh dari tuhan dan nilai-nilai kearifan lokal.

Eksistensi ketuhanan, tuhan dari masing2 agama seperti dijauh jauhkan dari dinamika negeri ini.

Sudah seharusnya kita kembali kpd agama masing-masing. Terutama yang muslim, secara individu, coba juga introspeksi diri. tanya ke diri masing-masing. Apakah kita sudah cukup bersabar?, apakah kita sudah bisa bersikap lemah lembut ? sudah menjadi duta perdamaian di RT atau komplek rumah kita atau minimal di akun kita ? inilah saatnya kita kembali kpd ajaran yg bener, kembali kpd akhlaq rosul sbg panutan yg sesungguhnya..

Karena itulah satu-satunya jalan.
Solusi terbaik tiada ganti.

(Tulisan ini adalah nasehat bagi diri saya sendiri. Semoga postingan ini ga membakar emosi siapapun. Tulisan ini gw tulis dalam keadaan sadar penuh cinta kok, sambil membayangkan wajah sahabat2 dan rekan2 gw yang non muslim berhati baik dan juga menyayangi gw meski beda agama)

Saya,
Luluq Baraqbah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.