Pak Prabowo, Inilah Pesan Rakyatmu

Prabowo dalam acara Mengungkap Fakta Fakta Kecurangan Pilpres 2019 di Hotel Sahid (14/5) /AME

By Asyari Usman

Pasti panjenengan sudah tahu. Tak mungkin tidak. Namun begitu, secara formal mungkin masih perlu disampaikan dengan jelas, tegas, lugas.

Pesan ini sama sekali tak bermaksud mengajarkan limau berduri. Tak juga ingin mengajarkan ikan berenang. Apalagi mengajarkan macan menerkam. Tak mungkin, kawan!

Tetapi harus kami sampaikan. Pertama, agar publik yang menitipkan pesan ini tahu bahwa kami tidak menyimpan atau menyembunyikannya. Kedua, agar ‘public at large’ (semua publik, tidak hanya yang menitip) juga tahu bahwa ada 80-90 juta pemilih Prabowo yang tidak rela, tak sudi, jika beliau mengambil langkah yang keliru.

Inilah pesan itu. Pertama, dimohon dengan sangat agar Pak Prabowo dan Bang Sandi tidak bertemu dengan Jokowi dan Ma’ruf Amin. Kedua, agar tidak menerima panggilan telefon atau bentuk komunikasi lainnya dari mereka. Ketiga, agar tidak mengucapkan selamat kepada mereka. Keempat, agar tidak merestui Partai Gerindra berkoalisi dengan Jokowi-Ma’ruf. Kelima, agar tidak menghadiri pelantikan mereka.

Kenegarawanan panjenengan tidak memerlukan pengakuan dari mereka. Sama halnya dengan kepresidenan mereka yang tidak memerlukan pengakuan dari Anda, Pak Prabowo. Anda tetap terhormat di mata 80-90 juta pemilih.

Menyirami luka dengan asam jeruk adalah rasa pedih yang paling ringan bagi para pendukung Anda, Pak, jika pesan yang mereka sampaikan ini Anda abaikan.

Sebagai tambahan saja, perampokan di pilpres 2019 ini jauh, jauh, lebih biadab dari penipuan pilpres 2014. Begitulah keyakinan rakyat Anda, Pak Prabowo.*

Comments

comments