Puluhan Organisasi Berita Dunia Nyatakan Solidaritas Untuk Jurnalis di Gaza

0
64

PRIBUMINEWS.CO.ID — Para pemimpin lebih dari 30 organisasi berita di seluruh dunia menandatangani surat terbuka—yang dikoordinasikan oleh Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) dengan dukungan dari Asosiasi Penerbit Berita Dunia (WAN-IFRA)—yang menegaskan solidaritas mereka terhadap jurnalis yang meliput di Gaza.

“Selama hampir lima bulan, jurnalis dan pekerja media di Gaza—yang merupakan satu-satunya sumber pemberitaan lapangan dari dalam wilayah Palestina—telah bekerja dalam kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya,” tulis surat itu. “…Para jurnalis ini – yang diandalkan oleh media berita internasional dan komunitas internasional untuk mendapatkan informasi mengenai situasi di Gaza – terus meliput meskipun ada risiko pribadi yang besar.”

Surat tersebut selanjutnya mengingatkan komunitas internasional bahwa jurnalis adalah warga sipil dan pihak berwenang harus melindungi jurnalis sebagai non-kombatan sesuai dengan hukum internasional.

Setidaknya 94 jurnalis tewas dalam perang Israel-Gaza; mayoritas dari mereka (89) adalah warga Palestina yang dibunuh oleh militer Israel.

Penandatangannya termasuk outlet dari Estonia, Prancis, Jerman, Irlandia, Israel, India, Jepang, Yordania, Kenya, Lebanon, Meksiko, Pakistan, Filipina, Qatar, Afrika Selatan, Inggris, dan Amerika Serikat.

Sampai saat ini mereka masih membuka untuk organisasi dan perusahaan media yang ingin menjadi penandatangan tambahan. Caranya cukup hubungi letter@cpj.org untuk menambahkan organisasi berita yang ingin bergabung, termasuk nama penandatangan, jabatan, dan nama organisasi.

CPJ juga bergabung dengan dua surat yang menyerukan PBB untuk membantu memberikan pertanggungjawaban dalam pembunuhan jurnalis video Reuters Issam Abdallah, yang dibunuh oleh pasukan Israel di Lebanon selatan pada 13 Oktober 2023. Di Amerika Serikat, lebih dari dua lusin anggota DPR dari Partai Demokrat menandatangani surat kepada Menteri Luar Negeri Antony Blinken untuk melindungi kebebasan pers di Gaza.

Adapun isi lengkap dari surat terbuka tersebut adalah sebagai berikut:

Surat terbuka tentang jurnalis di Gaza

Kami, yang bertanda tangan di bawah ini, bersatu dengan para jurnalis Palestina dalam seruan mereka demi keselamatan, perlindungan, dan kebebasan untuk melaporkan.

Selama hampir lima bulan, jurnalis dan pekerja media di Gaza – yang merupakan satu-satunya sumber pemberitaan lapangan dari dalam wilayah Palestina – bekerja dalam kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya: setidaknya 89 orang tewas dalam perang tersebut, menurut laporan tersebut. Komite Perlindungan Jurnalis, jumlah jurnalis yang dibunuh di satu negara dalam satu tahun lebih banyak dibandingkan jumlah jurnalis yang pernah dibunuh.

Para jurnalis ini – yang menjadi andalan media berita internasional dan komunitas internasional untuk mendapatkan informasi mengenai situasi di Gaza – terus meliput meskipun mereka menghadapi risiko besar. Bencana ini terus berlanjut meskipun kehilangan keluarga, teman, dan rekan kerja, hancurnya rumah dan kantor, terus menerus mengungsi, terputusnya komunikasi, dan kekurangan makanan dan bahan bakar.

Jurnalis adalah warga sipil dan otoritas Israel harus melindungi jurnalis sebagai non-kombatan sesuai dengan hukum internasional. Mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran apa pun terhadap perlindungan yang sudah berlangsung lama tersebut harus bertanggung jawab. Serangan terhadap jurnalis juga merupakan serangan terhadap kebenaran. Kami berkomitmen untuk memperjuangkan keselamatan jurnalis di Gaza, yang merupakan hal mendasar bagi perlindungan kebebasan pers di mana pun.

Surat tersebut sampai saat ini telah ditandatangani oleh beberapa  tokoh berikut:

1. Kim Godwin, President, ABC NEWS

2. Phil Chetwynd, Global News Director, Agence France-Presse

3..Hossam Kanafani, Editor in Chief, Al-Araby Al-Jadeed

4. Shiro Nakamura, President, The Asahi Shimbun, Japan

5. Julie Pace, Executive Editor, Associated Press

6..Simon Spanswick, Chief Executive, Association for International Broadcasters

7. Deborah Turness, CEO, BBC News

8..Mark Thompson, Chairman and CEO, CNN Worldwide

9. Daoud Kuttab, Director General, Community Media Network, Jordan

10. Branko Brkic, Editor in Chief, Daily Maverick, South Africa

11. Alia Ibrahim, Co-founder / CEO, Daraj, Lebanon

12. Roula Khalaf, Editor, Financial Times

13. Katharine Viner, Editor in Chief, The Guardian

14. Aluf Benn, Editor in Chief, Haaretz

15.. Geordie Grieg, Editor in Chief, The Independent

16. Sandy Prieto-Romualdez, Chairperson, Inquirer Group of Companies, The Philippines

17. Deirdre Veldon, Managing Director, former Deputy Editor, The Irish Times, Ireland

18. Rachel Corp, Chief Executive, ITN UK

19. Andrew Dagnell, Editor, ITV News UK

20.. Terry Tang, Interim Executive Editor, Los Angeles Times

21. Rameeza Nizami, Managing Director, Nawaiwaqt Group, Pakistan

22. Pamella Sittoni, Group Managing Editor, Nation Media Group, Kenya

23. Rebecca Blumenstein, President, Editorial, NBC News

24. David Remnick, Editor, The New Yorker

25. AG Sulzberger, Publisher, The New York Times

26. Martha Ramos, President, World Editors Forum / Chief Editorial Officer, Organización Editorial Mexicana, Mexico

27. Hans Väre, Editor in Chief, Postimees Grupp, Estonia

28. Alan Rusbridger, Editor, Prospect magazine, UK

29. Ritu Kapur, CEO, The Quint, India

30. Maria Ressa, CEO and Co-Founder, Rappler Inc.

31. Alessandra Galloni, Editor in Chief, Reuters

32. Nwabisa Makunga, Editor in Chief, The Sowetan, South Africa

33. Dirk Kurbjuweit, Editor in Chief, Der Spiegel

34. Wolfgang Krach, Editor in Chief, Süddeutsche Zeitung, Germany

35. Sally Buzbee, Executive Editor, The Washington Post

36. Vincent Peyrègne, CEO, World Association of News Publishers (WAN-IFRA)

|cpj.org -WAW

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.